Sektor Penjualan Otomotif Tiongkok Sedang Berkembang

Sektor Penjualan Otomotif Tiongkok Sedang Berkembang

Sektor Penjualan Otomotif Tiongkok Sedang Berkembang – Bayangan krisis menyebar ke perekonomian Jerman karena permintaan menurun dan daya beli konsumen menurun akibat inflasi. Pabrikan mobil di Jerman juga menghadapi rintangan yang diperburuk dengan meningkatnya permasalahan struktural di sektor industri yang dulunya penting.

Sektor Penjualan Otomotif Tiongkok Sedang Berkembang

Sektor Penjualan Otomotif Tiongkok Sedang Berkembang

rubiconraceteam – Peralihan ke sistem mobilitas listrik dan sistem penggerak otonom telah menyebabkan peningkatan biaya produksi. Sementara itu, dana yang diperlukan untuk menyediakan cakupan ini sebagian besar masih berasal dari penjualan kendaraan berbahan bakar fosil. Yang lebih buruk lagi adalah penjualan menjadi semakin tidak menentu karena mobil berbahan bakar fosil tidak lagi populer secara politik.

Angka penjualan paruh pertama tahun 2023 perusahaan seperti Volkswagen (VW), Mercedes Benz, dan BMW dinilai masih memuaskan. Semua melaporkan peningkatan penjualan dan keuntungan. Namun, prospek untuk sisa tahun ini diperkirakan akan mengecewakan ekspektasi investor dan pemegang saham. Inflasi dan kenaikan suku bunga mempunyai efek yang melemahkan dan permintaan kendaraan baru menurun.

Hildegard Müller, Presiden Asosiasi Federal Industri Otomotif, mencatat bahwa angka penjualan masih seperlima di bawah tingkat penjualan sebelum pandemi.

Pasar mobil Tiongkok sedang berkembang pesat
Tiongkok, pasar mobil terbesar dan terpenting di dunia, kini mengalami pertumbuhan pesat di sektor otomotif. mobil listrik. Pabrikan Tiongkok juga membuat kemajuan pesat dalam teknologi, bersaing dengan Tesla yang merupakan pemimpin dalam industri mobil listrik.

Pembeli mobil di Tiongkok, baik kelas menengah maupun atas, semakin memilih merek dalam negeri. Menurut data terbaru dari Asosiasi Kendaraan Penumpang Tiongkok, produsen mobil terbesar Tiongkok, BYD, menjual 29% lebih banyak mobil listrik dibandingkan Tesla pada paruh pertama tahun ini.

“Ada gangguan di pasar ini,” kata anggota dewan VW China Ralf Brandstätter kepada wartawan baru-baru ini. Ia pun harus mengakui penjualan VW di China dilampaui BYD pada kuartal I. Dibandingkan dengan VW, BYD memasarkan kendaraan listrik hampir dua puluh kali lebih banyak kepada pelanggannya di Tiongkok.

Strategi lama pabrikan Jerman kurang populer
Merek kelas atas dari VW , termasuk Porsche dan Audi, merasakan tekanan pasar yang semakin meningkat. Hal serupa juga terjadi pada dua pabrikan mobil mewah asal Jerman lainnya, Mercedes-Benz dan BMW.

Berylls, sebuah perusahaan konsultan otomotif, mengatakan dalam studi pasar baru-baru ini bahwa dunia sedang menyaksikan perubahan pada segmen premium di Tiongkok. Dalam persaingan dengan produsen barang mewah tradisional Jerman, Tiongkok berada “di jalur cepat,” kata studi tersebut.

 

Baca Juga : Rekomendasi Game Nintendo Switch Terbaik 2023 

 

Selama beberapa dekade, produsen mobil Jerman telah mendominasi pasar Tiongkok dengan taktik penjualan yang dikenal sebagai “strategi air terjun”. Produsen mobil menjual teknologi yang mereka kembangkan secara terpisah kepada konsumennya sebagai fitur tambahan opsional. Praktek ini terus berlanjut dan mereka terus menjualnya dengan harga tinggi hingga pesaing mereka menyusul.

Dengan Tiongkok sebagai yang terdepan dalam inovasi, pelanggan Tiongkok tidak lagi memiliki kesabaran untuk terlibat dalam strategi trickle-down atau tidak lagi bersedia membayar ekstra untuk fitur-fitur terbaru.

Fitur digital adalah nilai jual utama
Kendaraan buatan Tiongkok menjadi semakin populer, terutama karena fitur digital seperti bantuan canggih dan sistem hiburan yang tersedia. Pengaturan ini menjadi populer mengingat situasi lalu lintas yang padat di jalan-jalan di Tiongkok.

Penelitian ini juga menemukan bahwa pelanggan percaya bahwa mobil buatan Tiongkok dianggap hampir setara atau bahkan sedikit lebih baik dibandingkan mobil dari produsen mobil mapan dalam hal kenyamanan dan kualitas.

“Industri otomotif Jerman kecil kemungkinannya akan mampu memainkan peran dominan yang sama dalam industri otomotif Tiongkok seperti yang telah mereka mainkan selama 20 tahun terakhir,” kata Gregor Sebastian, pakar pasar Tiongkok di the Institut Merik.

 

Otomotif Tiongkok

 

Saat ini, sekitar 80% dari seluruh kendaraan bertenaga baterai di jalanan Tiongkok dibuat oleh pabrikan dalam negeri. Hanya Tesla yang masih masuk sepuluh besar penjual; merek Jerman tidak lagi ada dalam daftar ini.

Di seluruh pasar mobil Tiongkok, termasuk kendaraan bermesin pembakaran internal, merek Tiongkok diperkirakan akan melampaui merek asing untuk pertama kalinya pada tahun ini dengan pangsa pasar sebesar 51%. Pangsa tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi 65% pada tahun 2030, kata AlixPartners, seorang konsultan manajemen, dalam laporan Global Automotive Outlook untuk tahun 2023.

Tiongkok menduduki peringkat teratas dalam ekspor otomotif
Laporan tersebut memperkirakan, bahwa penjualan mobil di Eropa akan tetap sekitar 15% di bawah tingkat sebelum pandemi. Hal ini mungkin merupakan perspektif jangka panjang. Pabrikan Eropa juga akan mendapat tekanan yang semakin besar di pasar domestik dari produsen kendaraan listrik Tiongkok.

Pada kuartal pertama tahun 2023, Tiongkok juga akan menyalip Jepang sebagai juara dunia dalam ekspor mobil. Pada tahun 2020, China masih berada di peringkat 6. Negara ini tidak hanya menjadi pemimpin pasar penjualan, tetapi juga sebagai eksportir dan lokasi produksi.

Tiongkok sedang menuju negara adidaya di industri otomotif,” kata Fabian Piontek, pakar otomotif di AlixPartners, kepada DW. Produsen Eropa semakin melindungi pangsa pasar domestik mereka. “Era rekor keuntungan bagi produsen pada mobil Jerman telah berakhir.

Mobil China Mulai Tumbuh Lagi Di Indonesia
Mobil Tiongkok telah menjadi bagian dari pasar otomotif Indonesia selama lebih dari satu dekade. Namun, perjalanan mereka tidak mudah dan mereka menghadapi masa-masa sulit saat tiba. Mobil China pertama kali masuk ke Indonesia pada tahun 2006 bersama Chery. Perusahaan memperkenalkan mobil QQ, city car kecil yang terjangkau. Mobil ini langsung mendapat respon baik dari konsumen Indonesia.

Riset VIVA Otomotif menunjukkan Geely juga masuk ke Indonesia pada 2009. Geely menghadirkan mobil MK, sedan mewah juga dengan harga terjangkau. Mobil ini pun mendapat respon positif dari konsumen Indonesia.

Namun saat pertama kali diperkenalkan, mobil China kerap dikritik karena dianggap kualitasnya kurang memadai. Mobil China juga sering dikaitkan dengan masalah keselamatan.

Karena kualitasnya yang kurang memadai, mobil China semakin kehilangan popularitasnya di Indonesia. Chery dan Geely akhirnya memutuskan mundur dari pasar Indonesia pada era 2012-2013.

Pada tahun 2017, Wuling Motors memasuki pasar di Indonesia. Wuling memperkenalkan mobil Confero, minivan tujuh tempat duduk dengan harga terjangkau. Mobil ini langsung menyita perhatian masyarakat di Indonesia.

Pada tahun 2019 ini, DFSK juga masuk ke Indonesia dan memperkenalkan mobil Glory 580, SUV tujuh tempat duduk, juga dengan harga yang terjangkau. Mobil ini pun mendapat respon baik dari konsumen Indonesia.

Kehadiran Wuling dan DFSK menandai lahirnya kembali mobil China di Indonesia. Kedua merek ini telah membuktikan bahwa mobil China kini memiliki kualitas yang tinggi dan mampu bersaing dengan mobil merek lain. Invasi merek mobil Cina kemudian menjadi lebih intens dan dalam beberapa tahun jumlahnya meningkat. Seperti kembalinya Chery, serta kemunculan Morris Garage alias MG yang kini dijalankan oleh SAIC, grup otomotif yang juga menaungi Wuling.