Nissan Mengubah Tampilan Leaf Generasi Ketiga

Nissan Mengubah Tampilan Leaf Generasi Ketiga

Nissan Mengubah Tampilan Leaf Generasi Ketiga – Pabrikan mobil asal Jepang, Nissan, dikabarkan akan segera memperkenalkan Nissan Leaf generasi ketiga yang akan mengalami ubahan dan menjelma menjadi sebuah crossover mewah dengan sentuhan gaya konsep. Arena Ev, dikutip Selasa, mengabarkan bahwa kendaraan tersebut akan dibuat di pabrik Nissan di Inggris, tempat Qashqai dan Juke listrik generasi berikutnya juga akan diproduksi.

Nissan Mengubah Tampilan Leaf Generasi KetigaNissan Mengubah Tampilan Leaf Generasi Ketiga

rubiconraceteam – Menurut sumber terpercaya, Nissan Leaf generasi ketiga ini terinspirasi dari Ariya, kendaraan yang banyak dikenal masyarakat sejak tahun 2020. Desainer Nissan mengambil sikap tegas bahwa “proporsi tidak menguntungkan” , yang terus diderita oleh Leaf generasi pertama dan kedua, tidak dapat terulang kembali. Misi ini didukung oleh keputusan untuk mendasarkan Leaf baru pada platform CMF-EV yang digunakan bersama dengan Ariya dan Renault Megane E-Tech.

Nissan Leaf 2026 akan menampilkan baterai canggih yang diproduksi oleh perusahaan baterai China Envision tepat di sebelah pabrik Nissan di Sunderland, Inggris. Baterai canggih menawarkan kepadatan energi 30% lebih tinggi dibandingkan model saat ini.

pengembangan Nissan Leaf sedang dilakukan saat ini sedang dalam proses maju dan pabrikan akan mengubahnya menjadi SUV. Meski bukan SUV sejati, ubahan yang dilakukan pada Leaf generasi ketiga ini merupakan sebuah kemajuan baru dibandingkan model yang dipasarkan saat ini.Profil SUV Leaf kabarnya lebih ramping dan rendah dibandingkan Qashqai atau Nissan Juke yang juga mengusung konsep crossover. .

Gambar Nissan Leaf semakin tersebar secara online dan menunjukkan konsep yang berbeda dari model sebelumnya. Pabrikan mengambil inspirasi dari desain Ariya dan konsep chillout yang memanjakan penghuni kabin, termasuk pengemudi. Faktanya, SUV Nissan Leaf ini dibangun di atas platform CMFEV yang digunakan oleh Ariya dan Renault Megane ETech yang diluncurkan beberapa waktu lalu.

Jika melihat desain SUV Nissan Leaf yang menonjolkan panel bodi tipis dan sedikit garis aerodinamis. Selain itu, gaya coupe yang landai juga akan digunakan di bagian belakang. Ada sejumlah detail modern yang tidak terdapat pada kendaraan masa kini, antara lain pada desain lampu depan yang didukung LED dengan logo Nissan yang menyala. Hal ini juga berlaku pada lampu belakang terintegrasi yang juga memiliki logo Nissan yang menyala.

 

Baca Juga : Game Mobile Terbaik Yang Akan Menemanimu Hingga Akhir Tahun

 

Semua roda juga akan menggunakan ban berukuran besar dengan pelek berwarna hitam yang sporty. Dipercaya juga akan ada kaca panorama besar di atapnya. Serta permainan dua nada di bagian luar.

Namun, hal tersebut baru bisa dipastikan ketika model produksinya resmi meluncur tahun depan. Saat diluncurkan, ia akan menjadi lawan tangguh bagi model serupa seperti MG ZS EV dan Hyundai Kona EV.

Selain Ariya dan Qashqai EV, pabrikan juga berencana memproduksi Nissan Leaf di Sunderland, Inggris. Selain itu, Nissan Leaf generasi ketiga ditenagai oleh teknologi baterai canggih yang diproduksi oleh Envision di pabrik terdekatnya di Sunderland.

Baterai ini kabarnya menawarkan kepadatan energi 30% dibandingkan model saat ini. Hal ini menghasilkan kinerja yang lebih tinggi dan kemampuan untuk menempuh jarak yang lebih jauh.

Sampai saat ini pihak pabrikan belum mengumumkan secara resmi spesifikasi apa saja yang akan diterapkan pada Nissan Leaf versi SUV ini. Namun mengingat platformnya sama dengan Nissan Juke EV, berarti akan menggunakan baterai berkapasitas 63kWh yang mampu menempuh jarak 402km dalam sekali pengisian penuh. Kini diketahui Nissan Leaf EV saat ini memiliki baterai 40 kWh dengan jangkauan 375 km.

 

Nissan Mengubah Tampilan Leaf

 

Kelebihan Dan Kekurangan Mobil Listrik Nissan Leaf

Setelah hampir empat tahun menunggu sejak peluncuran Nissan Leaf generasi kedua di Jepang, mobil serba listrik tersebut akhirnya resmi dipasarkan di Indonesia pada 6 September 2017. Mobil listrik andalan Nissan semakin menggerakkan pasar mobil listrik di Indonesia.

Peluncuran resmi Nissan Leaf di pasar Indonesia berlangsung secara virtual pada Rabu (18 Agustus 2021) di tengah situasi pandemi Covid-19 yang masih berlangsung. Jelang peluncuran resmi Leaf, PT Nissan Motor Distributor Indonesia (NMDI) selaku dealer resmi Nissan di Indonesia telah membuka masa pre-booking mulai 2 Agustus 2021.

Harga resmi The Nissan Leaf pada peluncuran official pricing ini tidak berbeda dengan harga saat pemesanan, yakni Rp 649 juta untuk pilihan satu warna (one shade) dan Rp 651 juta untuk pilihan dua warna. Warna (dua nada). Semua harga mengacu pada kondisi jalan di wilayah DKI Jakarta.

Peluncuran Nissan Leaf baru menunjukkan komitmen Nissan untuk menghadirkan mobilitas elektrifikasi bagi masyarakat Indonesia. Lebih dari 500.000 konsumen di seluruh dunia telah beralih ke Nissan Leaf, membawa Nissan lebih dekat ke masyarakat yang lebih ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Kami yakin Nissan Leaf baru akan berubah. cara konsumen Indonesia berkendara dan menikmati hidup,” kata presiden dan CEO PT NMDI Evensius Go pada peluncuran mobil tersebut.

Garansi aki mobil listrik Nissan Leaf
Bagus menambahkan, ada tiga cara untuk mengisi baterai Nissan Leaf. Yang pertama adalah menggunakan charger portabel yang disertakan standar mobil. Pengisi daya 3,3 kW ini dapat dicolokkan ke stopkontak di mana saja. Waktu pengisian hingga baterai penuh kurang lebih 12 hingga 15 jam.

Pilihan kedua adalah mengisi daya melalui charger rumah atau charger dinding (wallbox) yang dapat dipasang di rumah atau di kantor. Pengisi daya baterai AC ini memiliki7,4 kW dan dapat mengisi penuh baterai dalam waktu 5-7 jam.

Menurut Bagus, selama masa promosi peluncuran Nissan Leaf, setiap pembeli akan mendapatkan bonus pemasangan perangkat Home Charger di rumah atau lokasi lain yang diinginkan pembeli.

Pengisian baterai DC cepat
Alternatif ketiga adalah pengisian cepat arus searah (DC) di Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) yang saat ini tersedia di beberapa titik di Jakarta dan satu sejumlah kota lainnya. Mengisi daya melalui stopkontak pada model CHAdeMO hanya membutuhkan waktu 40-60 menit untuk mengisi penuh baterai.

Nissan Leaf ini telah dilengkapi dengan dua port untuk pengisian daya. Yang pertama yaitu port Tipe 2 untuk pengisian daya dengan daya AC dan yang kedua adalah port CHAdeMo untuk pengisian cepat dengan daya AC.

Bagus mengatakan, menurut perhitungan pihaknya berdasarkan tarif listrik di PLN saat ini, biaya operasional Nissan Leaf hanya berkisar Rp 18.600 per 100 km jarak tempuh.

Mari kita bandingkan dengan mobil dengan mesin pembakaran internal (ICE) tradisional yang rata-rata membutuhkan 10 liter bensin untuk perjalanan 100 km, dengan harga termurah adalah bensin beroktan 92 saat ini harganya sekitar Rp 9.000 per Liter.Total biaya perawatan mobil hanya 44% dibandingkan biaya perawatan mobil bermesin konvensional.