Simak Kasus Penerapan Computer Vision Di Industri Otomotif

Simak Kasus Penerapan Computer Vision Di Industri Otomotif

Simak Kasus Penerapan Computer Vision Di Industri Otomotif – Seiring berjalannya waktu, kita menjumpai berbagai perkembangan teknologi di sekitar kita. Tentu saja fenomena ini juga seiring dengan tantangan yang semakin meningkat.

Simak Kasus Penerapan Computer Vision Di Industri Otomotif

Simak Kasus Penerapan Computer Vision Di Industri Otomotif

rubiconraceteam – Salah satunya adalah industri otomotif yang saat ini sedang menghadapi krisis kekurangan chip bahkan permasalahan hukum. Oleh karena itu, para pengelola bisnis memerlukan solusi digital yang dinilai efisien dan cerdas untuk menghadapi tantangan tersebut. Oleh karena itu, tidak heran jika industri otomotif ternama kini semakin banyak menggunakan computer vision.

Bagian terbesarnya adalah pasar global untuk sektor AI, yang diproyeksikan tumbuh hingga $7,6 miliar pada tahun 2028. Dalam artikel ini, kami membahas lima kasus bisnis penggunaan visi komputer dalam industri otomotif untuk membantu pionir bisnis sukses memanfaatkan kemajuan teknologi ini.

baca juga : Keunggulan Kecerdasan Buatan pada Mobil Self-Driving

1. Mengemudi secara otonom
Mobil tanpa pengemudi adalah salah satu aplikasi visi komputer yang paling terkenal di industri otomotif. Kombinasi sistem self-driving yang didukung oleh computer vision dan kecerdasan buatan mengubah industri otomotif dari kendaraan non-komersial yang memiliki aplikasi menjadi kendaraan logistik besar. Kendaraan tersebut memiliki kamera definisi tinggi dan sistem visi komputer internal yang mengenali jalan, objek, orang, dan kendaraan lain untuk mengontrol pergerakan mobil itu sendiri. Tesla adalah salah satu produsen kendaraan self-driving terkemuka. Selain itu, truk self-driving di industri logistik juga meningkatkan produksi, efisiensi, dan keselamatan pengemudi.

Sayangnya, biaya sistem self-driving telah menjadi masalah. Kebutuhan akan kombinasi kamera dan sensor yang relatif mahal mempengaruhi pembuatan dan pemasangannya. Toyota baru-baru ini mengembangkan sistem self-driving Toyota yang bertenaga dan eksklusif untuk kameranya, yang harganya relatif murah dan mirip dengan yang digunakan oleh Tesla.

2. Menghindari kecelakaan
Sistem kendaraan tanpa pengemudi dengan kemampuan visi komputer dapat menghindari tabrakan dengan melakukan pengereman sendiri. Misalnya, jika pengemudi tidak dapat menghentikan mobilnya, kamera visi komputer dapat mendeteksi pejalan kaki, kendaraan, dan objek lainnya dengan andal. Sistem ini tentunya sangat berkembang sehingga banyak negara, termasuk Amerika Serikat, Australia, Jepang, dan Uni Eropa, telah mewajibkan atau akan segera mewajibkan pengereman otomatis pada semua kendaraan baru. Produsen mobil juga berupaya meningkatkan sistem pengereman otonom dengan biaya lebih rendah seiring berkembangnya teknologi dan pasar.

baca juga :Teknologi Kecerdasan Buatan di Lingkungan Game

3. Otomatisasi Perakitan
Mayoritas mobil yang diproduksi secara massal di pasar diproduksi di fasilitas produksi otomatis. Dalam beberapa tahun terakhir, visi komputer telah membuat kemajuan besar dalam industri otomotif, di mana proses perakitan berulang dilakukan secara mekanis menggunakan robot untuk mengurangi kesalahan manusia. Di sisi lain, manajer bisnis harus berhati-hati dalam mengambil langkah untuk menggantikan tenaga manusia jika penggunaan visi komputer meningkat pesat di pabrik karena kegagalan di masa lalu.

4. Kontrol kualitas
Kontrol kualitas telah menjadi penerapan penting dalam industri otomotif. Di jalur perakitan, kamera dengan kemampuan computer vision memiliki beberapa fungsi, seperti:

– Mengukur bagian-bagian kendaraan untuk menemukan cacat las pada struktur kendaraan yang tidak terlihat oleh mata manusia.

– Mendeteksi ukuran perangkat. ban dan pemasangannya pada model mobil tertentu

– Pasang komponen elektronik dengan benar seperti baterai, modul pendingin, dan sakelar listrik.

– Identifikasi penyimpangan pada pengecatan

5. Analisis perilaku mengemudi
Kamera terpasang dengan kemampuan visi komputer digunakan untuk memantau perilaku pengemudi ketika sistem melihat kelainan, yaitu:

– gangguan pengemudi

– kelelahan atau kelelahan pengemudi

– ponsel penggunaan

– Penundaan

Ini untuk memperingatkan pengemudi atau menghentikan kendaraan dengan aman di pinggir jalan dan mengurangi kecelakaan. Proposal tersebut akan segera memperkenalkan teknologi serupa di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat dan Australia, untuk mendeteksi apakah pengemudi sedang mabuk atau berada di bawah pengaruh alkohol. Namun pengaturan ini telah menimbulkan permasalahan hukum di beberapa negara. Misalnya, sistem pelacakan pengemudi baru Tesla telah menjadi subyek tuntutan hukum yang menyatakan bahwa sistem tersebut melanggar privasi orang.